Botani Kurma : Organ Vegetatif

pohon kurma


Penjelasan botani dari pohon kurma terbagi menjadi 2 yaitu organ organ vegetatif  dan reproduksi. Namun karena uraiannya cukup panjang, maka pada kesempatan kali ini kita akan mencoba belajar terlebih dahulu organ organ vegetatif.

Organ Organ Vegetatif

Uraian organ vegetatif sendiri terbagi menjadi 4 ; sistem akar, batang, daun, dan serat-duri-pucuk daun.

1. Sistem Akar

Sebagai tanaman monokotil, pohon kurma tidak memiliki akar tunjang. Sistem akarnya adalah fasikulasi dan akarnya berserat mirip seperti jagung. Akar sekunder muncul pada akar primer yang berkembang langsung dari biji. Akar sekunder ini menghasilkan akar lateral (akar tersier dan sejenisnya) dari jenis yang sama dengan diameter kira-kira sama panjangnya. Morfologi dan distribusi akar pohon kurma diilustrasikan pada Tabel 1.

Tabel 1

Roots Order
Origin
Bentuk
Panjang Rata Rata(m)
 Diameter Rata Rata (mm)
Karakteristik
Primer
Batang
Silinder
4 s.d 10
9.5 (7-12.5)
- vertikal
- adventif
- tidak ada rambut akar
- ujung
- disebut auxirhyzes dan juga akar utama
Sekunder
Akar Primer
Mirip akar primer
0.20 - 0.25
3.5
-  disebut mesorhyzes
Tertier
Akar Sekunder
Mirip akar sekuner tapi tipis
0.02-0.1
0.3 - 1.5
- Pertumbuhannya rendah
- pendek
- Berlimpah disebut brachyrhizes
Morfologi akar Pohon Kurma Dan Distribusinya


Semua akar pohon kurma adalah pneumatik yakni merupakan organ pernapasan. Akarnya dapat ditemukan sejauh 25 meter dan sedalam 6 meter tapi 85 persen akarnya berada di zona kedalaman 2 meter dan 2 meter pada kedua sisi lateral di dalam tanah liat yang dalam (Munier, 1973). Perlu diketahui bahwa akar pohon kurma dapat bertahan dengan tanah lembab selama berbulan bulan, namun jika berlangsung dalam periode yang lebih lama maka akan merusak kualitas akar dan produksi buahnya.

pohon kurma
Gambar 1
Pada gambar 1, secara jelas sistema akar pohon kurma dibagi menjadi 4 zona (Oihabi, 1991) yaitu :
  • Zona 1 , dinamakan zona pernapasan atau respitori. Berada di dekat sekitar dasar pohon kurma dengan kedalaman tidak lebih dari 25 cm dan distribusi lateral maksimal 0,5 m dari stipe. Pada zona ini ditemukan akar primer dan sekunder. Sebagian besar akar ini memiliki geotropisme negatif dan memainkan peran pernafasan.
  • Zona 2, dinamakan zona nutrisi. Merupakan zona yang besar dan mengandung proporsi akar primer dan sekunder tertinggi. Pada zona ini dapat berisi 1000 akar per m² dan lebih dari 1,60 gm akar / 100 gm tanah (Oihabi, 1991). Akar akar tersebut berkembang di antara kedalaman 0,90 dan 1,50 m dan secara lateral dapat ditemukan di luar proyeksi kanopi pohon. Dalam varietas Deglet Nour, akar lateral dapat ditemukan hingga 10,5 m dari batang (Bliss, 1944). Tunas yang baru ditanam mengembangkan akar mereka di zona II lalu di zona III. Pada usia satu tahun, mereka bisa mencapai 1 m, sedangkan kedalaman 3 m mudah dicapai pada tahun kedua. 
  • Zone III, dinamakan zona penyerapan : Pentingnya zona ini bergantung pada jenis kultur dan kedalaman air bawah tanah. Biasanya ditemukan pada kedalaman 1,5 sampai 1,8 m. Sebagian besar akar primer dengan kerapatan menurun dari atas ke bawah ditemukan di sini. Kepadatan zona ini lebih rendah dari pada zona II , hanya sekitar 200 akar yang ditemukan per m².
  • Zona IV : Bagian terbesar dari zona ini bergantung pada air bawah tanah. Pada kedalaman yang dangkal, sulit untuk membedakan antara Zona III dan Zona IV karena kedua jenis akar ditemukan di sini. Bila air bawah tanahnya dalam, akar zona ini bisa mencapai kedalaman yang lebih dalam. Mereka biasanya terlihat sebagai vaissel dengan geotropisme positif.

Perkembangan dan distribusi akar pohon kurma tergantung pada karakteristik tanah, jenis kultur, kedalaman air bawah tanah dan variasi.

Kesimpulannya adalah, jenis dan distribusi akar menggambarkan peran pohon kurma. Kurangnya akar di tanah bagian atas memungkinkan kultur lain seperti gandum, lucerne dan sayuran saling tumpang tindih. Sementara, konsentrasi tinggi dan keberadaan akar primer yang dalam memungkinkan kurma memperoleh manfaat dari kelembaban bawah tanah dan akibatnya, tidak seperti kebanyakan buah pohon palem, tahan terhadap tekanan air dan kondisi kekeringan.

2. Batang

Batang pohon kurma berbentuk vertikal, silindris dan kolumnis dengan ketebalan yang sama dari bawah sampai ke atasnya. Ketebalan batang tidak meningkat begitu kanopi daun telah berkembang sepenuhnya. Warnanya berwarna coklat, lignifikasi dan tanpa ramifikasi (Gambar 1). Lingkar batang rata-rata sekitar 1 sampai 1,10 m. Batangnya terdiri dari kumpulan pembuluh darah yang keras dan berserat yang disemen bersama dalam matriks jaringan sel yang banyak lignifikasi di dekat bagian luar batang. Sebagai tanaman monokotil, pohon kurma tidak memiliki lapisan kambium.

Batangnya ditutup selama beberapa tahun oleh daun kering tua, membuatnya kasar. Namun seiring dengan bertambahnya usia batangnya menjadi lebih halus. Pertumbuhan tinggi kurma ditentukan oleh tunas terminalnya, yang disebut phyllophor, yang tingginya bisa mencapai 20 meter. Pertumbuhan horisontal atau lateral ditentukan oleh kambium fascicular ekstra yang nantinya segera lenyap, dan yang menghasilkan batang yang konstan dan seragam sepanjang umurnya hidup pohon kurma tersebut. Namun, tunas terminal bisa mengalami pertumbuhan abnormal yang disebabkan oleh kekurangan gizi, yang menyebabkan penyusutan batang tubuh. Kejadian ini biasanaya disebabkan oleh kondisi kekeringan.

pohon kurma bercabang
Gambar 2

Kadang kurma kurma menunjukkan fenomena bercabang (Gambar 2) yang dipelajari oleh Zaid (1987) dan ditemukan disebabkan beberapa penyebab. Temuan penulis dirangkum sebagai berikut:

- Cabang pohon kurma adalah hasil dikotomi, perkembangan tunas aksiler, polyembryony atau serangan penyakit.

- Cabang pohon kurma bercabang itu subur dan bisa menghasilkan buah sebanyak satu pohon tunggal.

- Butuh analisis sistem vaskular dari pohon kurma bercabang ini dengan teknik sinematografi. Studi anatomis ini diperlukan untuk menunjukkan kontinuitas pertumbuhan dari tunggal ke percabangan tunas.

- Diperlukan untuk mempelajari secara in vitro kapasitas regenerasi bagian yang bercabagn dari meristem apikal dan tunas aksiler dari spesimen ini dengan harapan dapat menghasilkan teknik propagasi massa yang cepat untuk pohon kurma.

3. Daun

Berdasarkan pada varietas, umur pohon kelapa dan kondisi lingkungan, daun kurma memiliki ukuran 3 sampai 6 m (rata-rata 4 m) dan memiliki umur normal 3 sampai 7 tahun. Lebar terbesar pelepah daun mencapai 0,5 m, namun di tempat lain hanya separuh dari ukuran ini dan dengan cepat menyempit dari pangkal ke atas. Pelepah atau tangkai daun relatif berbentuk segitiga dengan dua sisi lateral dan satu dorsal. Tidak ada duri untuk jarak pendek tapi penuh duri di kedua sisi setelahnya. (Gambar 3, 10 dan 14). Zona perantara memiliki duri seperti pucuk daun, juga disebut pucuk daun seperti duri.

daun kurma
Gambar 4

Di ujung daun, mungkin ada satu atau dua pucuk daun yang membentuk huruf V (Gambar 3). Struktur daun bervariasi dan tergantung lingkungan, namun biasanya seluruh panjang daunnya memiliki proporsi sebagai berikut:

- Jarak dari serat di dasar daun sampai ke dasar pelepah daun adalah sekitar 28 % dari keseluruhan daun.

- Duri daun menempati sekitar 4%;

- Pucuk daun menempati sekitar 62%; dan

- Terminal pucuk daun menempati sekitar 6%.

Semua karakteristik ini ditambah dengan yang lain, digunakan sebagai indeks taksonomi untuk membedakan antara varietas. Tidak seperti pohon buah lainnya, daun yang mati atau tua tidak ditumpahkan dan tidak jatuh sendiri, namun dibuang di bawah kultivasi.

Pohon kurma dewasa memiliki sekitar 100 sampai 125 daun hijau dengan formasi tahunan dari 10 sampai 26 daun baru. Nilai fungsional daun bagi pohon kurma menurun seiring bertambahnya usia dan tidak ada dua daun yang berumur sama. Selanjutnya, daun yang berusia empat tahun hanya sekitar 65 persen lebih efisien dalam fotosintesis per satuan luas, dibandingkan dengan daun berumur satu tahun (Nixon dan Wedding, 1956). Dalam kondisi kultur yang baik, sebuah daun dapat mendukung produksi 1 sampai 1,5 kg kurma.

Berdasar pada posisi pada kanopi pohon kurma, daun bisa dibagi menjadi 3 kategori:

- Di bagian luar, daun berwarna hijau dan aktif secara fotosintik.
- Di tengah, daun hijau tumbuh cepat.
- Di bagian dalam, di jantung pohon, daun muda, belum fotosintesis dengan warna putih.

Rata-rata, ada 40 % daun muda, 10 % daun tumbuh cepat dan daun fotosintesis 50 %.

pohon kurma
Gambar 5


Daun dikelompokkan dalam hampir 13 kolom vertikal, sedikit melengkung ke kiri pada beberapa pohon dan di sebelah kanan pada lainnya. Penanam tinggal menghitung jumlah daun di salah satu kolom ini dikali dengan 13 (Gambar 4). Menurut Nixon dan Carpenter (1978) dan untuk memungkinkan pemangkasan yang tidak merata di basis, hitungan dapat dilakukan di sisi yang berlawanan dan dibagi dua. Teknik ini akan memungkinkan petani menghitung jumlah daun pada pohon. Perbandingan 8 daun per tandan buah akan menunjukkan berapa banyak tandan yang harus ditinggalkan pada pohon kurma itu.

Daun dari bibit pohon kurma ditandai dengan tangkai daun yang sedikit berkembang dan daun muda yang tumbuh selama tiga tahun pertama setelah perkecambahan biji (Gambar 5). Daun ini juga disebut primordia, non pinnae atau seluruh daun. Daun dewasa menyirip dan timbul, spiral meninggi, dari kuncup yang dihasilkan oleh titik pertumbuhan apikal.

Pada dasar setiap daun, ada tunas aksiler yang bisa menghasilkan perbungaan pada puncak pohon atau tunas di dasarnya. Menurut Bouguedoura (1982), ada tiga fase pengembangan yang berbeda :

- Fase remaja yang steril dan membawa pohon untuk menghasilkan tunas perbungaan lebih banyak daripada yang vegetatif, yang akan segera gugur.

- Tahap kedua yang disebut vegetatif, dimana tunas vegetatif dan pembungaan diproduksi dalam jumlah yang sama; Namun, tunas vegetatif adalah yang berkembang.

- Fase ketiga, biasanya setelah pohon berumur lebih dari 10 tahun, dimana sebagian besar tunas yang dihasilkan berbunga.

4. Serat, duri dan pucuk daun.

Seperti yang digambarkan oleh Dowson (1982), dasar daunnya terselubung yang mengelilingi pohon. Selubung ini terdiri dari jaringan ikat putih yang ditentukan oleh kumpulan pembuluh darah. Saat daun itu tumbuh ke atas, jaringan ikat sebagian besar lenyap meninggalkan bundel pembuluh darah yang kering dan berwarna cokelat, sebagai pita serat kasar yang keras yang melekat pada tepi lateral bagian bawah pelepah daun dan menyelubungi/membungkus batangnya. Varietas berbeda pada tinggi serat yang tumbuh di kolom tengah daun yang belum dibuka, dan tekstur seratnya juga agak berwarna.

Duri bervariasi panjangnya dari beberapa cm sampai 24 cm dan dari ketebalan beberapa mm sampai 1 cm. Mereka diatur secara berbeda pada dua tepi luar daun, sementara jumlahnya bervariasi antara 10 sampai sekitar 60. Duri bisa tunggal, dua kelompok atau dalam 3 kelompok.

Pucuk daun berkisar antara 120 sampai 240 per daun, sepenuhnya lanceolate (berbentuk pisau bedah), dilipat secara longitudinal dan dilekatkan pada tangkai daun. Panjangnya berkisar antara 15 sampai lebih dari 100 cm dan lebarnya dari 1 sampai 6,3 cm. Pengaturan mereka tergantung pada variasi dan bisa berada dalam kelompok 1, 2, 3, 4, atau 5 pinnae (Gambar 6).

buah kurma
Gambar 6

Sumber : fao

Postingan Populer