Mengenal Kurma Dalam Al Qur'an



Al Qur'an adalah kalamullah yang merupakan mukjizat terbesar Nabi Muhammad s.a.w. Di dalamnya banyak terkandung pelajaran bagi kaum muslimin, baik itu ilmu pengetahuan alam, kesehatan, sosial, kisah kisah Nabi, serta kabar gembira dan peringatan dan masih banyak lagi. Tentunya ayat ayat Al Qur'an tidak bisa disamakan oleh karya sastra manusia manapun. Sebagaimana ditegaskan dalam Al Qur'an ;

وَإِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِمَّا نَزَّلْنَا عَلَى عَبْدِنَا فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِنْ مِثْلِهِ وَادْعُوا شُهَدَاءَكُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ
“Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang Al Quran yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal Al Quran itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar.“(QS Al Baqarah 23)

فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا وَلَنْ تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ
“Maka jika kamu tidak dapat membuat(nya) - dan pasti kamu tidak akan dapat membuat(nya), peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang kafir“ (QS Al Baqarah 24)

Segala sesuatu yang disebut dalam Al Qur'an bukanlah sembarangan, pasti mengandung hikmah yang luar biasa, salah satunya buah khas Timur Tengah yakni kurma yang beberapa disebut dalam Al Qur'an. Yuk kita simak ayat mana saja yang menyinggung mengenai kurma.

1. Surat Ar Rahman : 11

فِيهَا فَاكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ اْلأَكْمَامِ
"Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang."

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullaah berkata, "Allah menyebutkan buah kurma ini secara khusus karena kemuliaan dan manfaat yang dikandungnya, baik ketika masih basah maupun ketika telah kering" (lihat Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj VII/375, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir)

2. Surat Qaaf : 10

وَالنَّخْلَ بَاسِقَاتٍ لَهَا طَلْعٌ نَضِيدٌ

"Dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun."

3. Surat Asy Syu'ara : 148

وَزُرُوعٍ وَنَخْلٍ طَلْعُهَا هَضِيمٌ

"Dan tanam-tanaman dan pohon-pohon kurma yang mayangnya lembut."

4. Surat Ar Ra'du : 4

وَفِي اْلأَرْضِ قِطَعٌ مُتَجَاوِرَاتٌ وَجَنَّاتٌ مِنْ أَعْنَابٍ وَزَرْعٌ وَنَخِيلٌ صِنْوَانٌ وَغَيْرُ صِنْوَانٍ يُسْقَى بِمَاءٍ وَاحِدٍ وَنُفَضِّلُ بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ فِي اْلأُكُلِ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

"Dan di bumi ini terdapat bagian-bagian yang berdampingan, dan kebun-kebun anggur, tanaman-tanaman dan pohon kurma yang bercabang dan yang tidak bercabang, disirami dengan air yang sama. kami melebihkan sebahagian tanam-tanaman itu atas sebahagian yang lain tentang rasanya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir." (QS. Ar-Ra'du: 4)

Buah kurma mengandung banyak manfaat, di antaranya sangat dianjurkan bagi perempuan yang hamil dan yang akan segera melahirkan. Bahkan Allah Subhanahu wa Ta'ala memerintahkan Maryam binti 'Imran untuk memakan buah kurma ini ketika beliau sedang nifas.

5. Surat Maryam : 25-26

وَهُزِّي إِلَيْكِ بِجِذْعِ النَّخْلَةِ تُسَاقِطْ عَلَيْكِ رُطَبًا جَنِيًّا (25) فَكُلِي وَاشْرَبِي وَقَرِّي عَيْنًا فَإِمَّا تَرَيِنَّ مِنَ الْبَشَرِ أَحَدًا فَقُولِي إِنِّي نَذَرْتُ لِلرَّحْمَنِ صَوْمًا فَلَنْ أُكَلِّمَ الْيَوْمَ إِنْسِيًّا (26

"Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu, maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. jika kamu melihat seorang manusia, Maka katakanlah, 'Sesungguhnya Aku telah bernazar berpuasa untuk Rabb Yang Maha Pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusia pun pada hari ini.'" 

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullaah membawakan perkataan 'Amr bin Maimun di dalam Tafsirnya: "Tidak ada sesuatu yang lebih baik bagi perempuan nifas kecuali kurma kering dan kurma basah." (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj V/168, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

Dokter Muhammad an-Nasimi dalam kitab-nya, ath-Thibb an-Nabawy wal 'Ilmil Hadits (II/293-294) mengatakan, "Hikmah dari ayat yang mulia ini secara kedokteran adalah, perempuan hamil yang akan melahirkan itu sangat membutuhkan minuman dan makanan yang kaya akan unsur gula, hal ini karena banyaknya kontraksi otot-otot rahim ketika akan mengeluarkan jabang bayi, terlebih lagi apabila hal itu membutuhkan waktu yang lama. Kandungan gula dan vitamin B1 sangat membantu untuk mengontrol laju gerak rahim dan menambah masa sistolenya (kontraksi jantung ketika darah dipompa ke pembuluh nadi). Dan kedua unsur itu banyak terkandung dalam ruthab (kurma basah). Kandungan gula dalam ruthab sangat mudah untuk dicerna dengan cepat oleh tubuh." (Dinukil oleh Syaikh Salim bin 'Ied al-Hilaly dalam Shahih at-Thibb an-Nabawy Fi Dha-il Ma'arif ath-Thabiyyah wal 'Ilmiyyah al-Haditsah, hal. 399, cet. Maktabah al-Furqaan, th. 1424 H.)

6. Surat Maryam : 23

فَأَجَاءَهَا الْمَخَاضُ إِلَى جِذْعِ النَّخْلَةِ قَالَتْ يَا لَيْتَنِي مِتُّ قَبْلَ هَذَا وَكُنْتُ نَسْيًا مَنْسِيًّا 

"Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia berkata: 'Aduhai, alangkah baiknya Aku mati sebelum ini, dan Aku menjadi barang yang tidak berarti, lagi dilupakan.'" 

7. Surat Al Baqarah : 266

أَيَوَدُّ أَحَدُكُمْ أَنْ تَكُونَ لَهُ جَنَّةٌ مِنْ نَخِيلٍ وَأَعْنَابٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ لَهُ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَأَصَابَهُ الْكِبَرُ وَلَهُ ذُرِّيَّةٌ ضُعَفَاءُ فَأَصَابَهَا إِعْصَارٌ فِيهِ نَارٌ فَاحْتَرَقَتْ كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمُ الْآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَتَفَكَّرُونَ 

"Apakah ada salah seorang di antaramu yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dia mempunyai dalam kebun itu segala macam buah-buahan, Kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, lalu terbakarlah. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya."

Kurma banyak digunakan sebagai perumpamaan di dalam al-Qur-an, diantaranya adalah sebagaimana ayat tersebut. Imam al-Bukhari menafsirkan ayat tersebut dengan mencantumkan satu hadits dalam kitab Shahihnya, yaitu:

قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنهُ يَوماً لأَصْحَابِ النَّبِيِّ : فِيْمَا تَرَوْنَ هَذِهِ الآيَةَ نَزَلَتْ : أَيَوَدُّ أَحَدُكُمْ أَنْ تَكُونَ لَهُ جَنَّةٌ ، قََالُوْا : اللهُ أَعْلَمُ ، فَغَضِبَ عُمَرُ ، فَقَالَ : قُوْلُوْا : نَعْلَمُ أَوْ لاَ نَعْلَمُ ، فَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ : فِيْ نَفْسِيْ مِنْهَا شَيْءٌ يَا أَمِِيْرَ الْمُؤْمِنِيْنَ ، قَالَ عُمَرُ : يَا ابْنَ أَخِيْ قُلْ وَ لاَ تَحْقِرْ نَفْسَكَ ، قَالَ ابْنُ عَبّاَسٍ : ضُرِبَتْ مَثَلاً لِعَمَلٍ ، قَالَ عُمَرُ : أَيُّ عَمَلٍ؟ قَالَ ابْنُ عَباَّسٍ لِعَمَلٍ ، قَالَ عُمَرُ : لِرَجُلٍ غَنِيٍّ يَعْمَلُ بِطَاعَةِ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ ، ثُمَّ بَعَثَ اللهُ لَهُ الشَّيْطَانَ ، فَعَمِلَ بِالْمَعَاصِي حَتَّى أَغْرَقَ أَعْمَالَهُ

Pada suatu hari, Umar bin Khaththab pernah berkata kepada para sahabat Nabi Shallallahu'alaihi wassallam, "Menurut kalian, berkenaan dengan siapa ayat ini turun, "Apakah ada salah seorang di antara kalian yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur mengalir di bawahnya sungai-sungai?' Mereka menjawab, "Allahu a'lam (Allah yang lebih mengetahui." Maka Umar bin Khaththab pun marah seraya berkata, "Jawablah, kami mengetahui atau kami tidak mengetahui." Maka Ibnu Abbas berkata, "Aku mengetahui sedikit mengenainya, Wahai Amirul Mukminin." Lalu Umar berkata,"Wahai keponakanku, katakanlah dan janganlah engkau meremehkan dirimu." Kemudian Ibnu Abbas berkata, "Akan aku berikan perumpamaan dengan sebuah amal." Umar bertanya, "Amal (perbuatan) apa?", Ibnu Abbas menjawab: "Untuk suatu amal." Umar berkata. "Seorang kaya yang beramal dengan ketaatan kepada Allah, kemudian Allah mengirimkan syaitan kepadanya, maka ia pun berbuat banyak maksiat sehingga semua amalnya terhapus." (HR Al-Bukhari no. 4538 dari Ibnu Abbas.)

Hadits tersebut menjelaskan perumpamaan orang yang amal perbuatannya baik pada permulaan hidupnya lalu setelah itu jalan hidupnya berbalik, di mana ia mengganti kebaikan dengan kejahatan (semoga Allah melindungi kita dari hal itu) sehingga amal perbuatan yang pertama dihapuskan oleh perbuatannya yang kedua. Dan pada keadaan yang sulit, ia membutuhkan sesuatu dari amal perbuatannya yang pertama, tetapi tidak diperolehnya sedikitpun. Ia dikhianati oleh sesuatu yang sangat dibutuhkannya. Oleh karena itu Allah berfirman:

وَأَصَابَهُ الْكِبَرُ وَلَهُ ذُرِّيَّةٌ ضُعَفَاءُ فَأَصَابَهَا إِعْصَارٌ فِيهِ نَارٌ فَاحْتَرَقَتْ

"Kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, lalu terbakarlah." (QS. Al-Baqarah: 266). Maksudnya api itu membakar buah-buahannya dan menumbangkan pohon-pohonnya. Adakah keadaan yang lebih parah dari hal itu?

كَذَلِكَ يُبَيِّنُ الله لَكُمُ اْلآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَتَفَكَّرُونَ

"Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya." Artinya mengambil pelajaran dan memahami perumpamaan dan makna-makna tersebut seta menempatkannya pada maksud sebenarnya. (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj I/418, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di rahimahullah memberikan penjelasan tentang ayat tersebut, "Ayat ini adalah perumpamaan bagi orang-orang yang beramal semata-mata untuk mengharap ridha Allah yaitu bershadaqah atau yang selainnya kemudian melakukan amalan-amalan yang dapat merusaknya. Perumpamaannya seperti pemilik kebun yang didalamnya terdapat berbagai buah-buahan, terutama buah kurma dan anggur karena keduanya mempunyai keutamaan dan manfaat yang banyak sekali. Kurma dan anggur mengandung nutrisi yang bermanfaat bagi tubuh, kurma dapat sebagai makanan pokok, buah dan manisan. Dan di dalam pemisalan kebun tersebut ada sungai yang mengalir sebagai sumber pengairan, pemiliknya sangat tekun dalam memelihara kebunnya. Lalu dia ditimpa cobaan berupa masa tua yang mengakibatkan dia menjadi lemah dan malas untuk memelihara dan mengurus kebunnya. Dia memiliki anak keturunan yang pemalas dan tidak ada kemauan untuk membantu orang tuanya untuk mengurus kebun sedangkan kebun itu adalah sebagai sumber penghidupan mereka. Dalam keadaan yang demikian itu kebunnya tertimpa angin topan yang membumbung tinggi di udara dan di dalamnya mengandung api maka terbakarlah kebun tersebut. Begitulah yang terjadi bagi orang yang menapaki masa tuanya kemudian menjadi sedih, menyesal dan mati dalam penyesalannya. Demikian juga bagi orang yang beramal karena mengharap ridha Allah posisinya seperti orang bercocok tanam mengharapkan tanamannya tumbuh dan berbuah dan itu berlangsung terus menerus sampai ia mendapatkan dari pekerjaannya tersebut hasil yang baik dan melimpah. Sedangkan perumpamaan amalan-amalan yang merusak adalah seperti angin topan yang mengandung api di dalamnya. Seorang hamba selayaknya untuk dapat mencari keselamatan bagi amal-amalnya apabila telah mati maka tidak dapat lagi memperbaikinya lalu ia mendapati amalnya menjadi lenyap seperti debu beterbangan." (Taisir Al-Karim ar-Rahman fi Tafsir Kalaamil Mannaan oleh Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, hal. 114, cet. Muassassah ar-Risalah, th. 1423 H).

8. Surat Al An'am : 99

وَهُوَ الَّذِي أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ نَبَاتَ كُلِّ شَيْءٍ فَأَخْرَجْنَا مِنْهُ خَضِرًا نُخْرِجُ مِنْهُ حَبًّا مُتَرَاكِبًا وَمِنَ النَّخْلِ مِنْ طَلْعِهَا قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ وَجَنَّاتٍ مِنْ أَعْنَابٍ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُشْتَبِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ انْظُرُوا إِلَى ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَيَنْعِهِ إِنَّ فِي ذَلِكُمْ َلآيَاتٍ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

"Dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu kami tumbuhkan dengan air itu segala macam tumbuh-tumbuhan Maka kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau. kami keluarkan dari tanaman yang menghijau itu butir yang banyak; dan dari mayang kurma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai, dan kebun-kebun anggur, dan (Kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman." (QS. Al-An'aam: 99)

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan lafazh ayat :
وَمِنَ النَّخْلِ مِنْ طَلْعِهَا قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ

"…Dan dari mayang kurma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai…" Kata قِنْوَانٌ adalah jamak dari kata قِنْوٌ yang berarti tandan kurma, sedangkan kata دَانِيَةٌ yaitu yang menjulai maksudnya adalah mudah dijangkau oleh orang yang memetiknya. Dalam ayat tersebut Allah memuji kedua jenis buah yaitu kurma dan anggur yang merupakan buah yang paling berharga bagi penduduk Hijaz, bahkan mungkin merupakan dua jenis buah terbaik di dunia." (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj III/221, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir).

9. Surat Al An'am : 141

وَهُوَ الَّذِي أَنْشَأَ جَنَّاتٍ مَعْرُوشَاتٍ وَغَيْرَ مَعْرُوشَاتٍ وَالنَّخْلَ وَالزَّرْعَ مُخْتَلِفًا أُكُلُهُ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُتَشَابِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِهِ وَ لاَ تُسْرِفُوا إِنَّهُ لاَ يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

"Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon kurma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya) makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan." 

Al-Hafizh Ibnu Katsir menukilkan perkataan Muhammad bin Ka'ab dalam kitab Tafsirnya tentang lafazh ayat :

كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ

'…Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah…' Maksudnya adalah buah kurma dan anggur. (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj III/251, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

10. Surat An Nahl : 11

يُنْبِتُ لَكُمْ بِهِ الزَّرْعَ وَالزَّيْتُونَ وَالنَّخِيلَ وَالْأَعْنَابَ وَمِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ إِنَّ فِي ذَلِكَ َلآيَةً لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

"Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, kurma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan."

Al-Hafizh Ibnu Katsir menjelaskan lafazh ayat: :

يُنْبِتُ لَكُمْ بِهِ الزَّرْعَ وَالزَّيْتُونَ وَالنَّخِيلَ وَالْأَعْنَابَ وَمِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ

"Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, kurma, anggur dan segala macam buah-buahan…" Maksudnya adalah Allah mengeluarkan dari bumi, dengan air yang satu macam ini (hujan), keluarlah buah-buahan itu dengan segala pebedaan, macamnya, rasanya, warnanya, baunya dan bentuknya. Dan untuk itu Allah berfirman:

إِنَّ فِي ذَلِكَ َلآيَةً لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

"… Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan." Maksudnya adalah sebagi dalil dan bukti bahwasannya tidak ada ilah (yang berhak diibadahi dengan benar) kecuali Allah. (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj IV/391-392, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

11. Surat An Nahl : 67

وَمِنْ ثَمَرَاتِ النَّخِيلِ وَالْأَعْنَابِ تَتَّخِذُونَ مِنْهُ سَكَرًا وَرِزْقًا حَسَنًا إِنَّ فِي ذَلِكَ َلآيَةً لِقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

"Dan dari buah kurma dan anggur, kamu buat minuman yang memabukkan dan rezki yang baik. Sesunggguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang memikirkan."

Lafazh ayat :

وَرِزْقًا حَسَنًا

"…Rezki yang baik…"

Maksudnya adalah yang dihalalkan dari kedua jenis buah tersebut yaitu kurma dan anggur yakni buah yang kering dari keduanya baik dari buah kurma (tamr) maupun anggur kering (kismis) dan segala yang sudah diolah dari kedua buah tersebut baik itu berupa manisan, cuka, maupun minuman perasan, semuanya dihalalkan untuk diminum sebelum disalahgunakan (sebagai minuman keras). (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj IV/406, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

12. Surat Al Isra' : 91

أَوْ تَكُونَ لَكَ جَنَّةٌ مِنْ نَخِيلٍ وَعِنَبٍ فَتُفَجِّرَ الْأَنْهَارَ خِلاَلَهَا تَفْجِيرًا 

"Atau kamu mempunyai sebuah kebun kurma dan anggur, lalu kamu alirkan sungai-sungai di celah kebun yang deras alirannya." 

13. Surat Al-Kahfi : 32

وَاضْرِبْ لَهُمْ مَثَلًا رَجُلَيْنِ جَعَلْنَا لِأَحَدِهِمَا جَنَّتَيْنِ مِنْ أَعْنَابٍ وَحَفَفْنَاهُمَا بِنَخْلٍ وَجَعَلْنَا بَيْنَهُمَا زَرْعًا 

"Dan berikanlah kepada mereka sebuah perumpamaan dua orang laki-laki, kami jadikan bagi seorang di antara keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon kurma dan di antara kedua kebun itu kami buatkan ladang."

14. Surat Thahaa : 71

قَالَ آمَنْتُمْ لَهُ قَبْلَ أَنْ آذَنَ لَكُمْ إِنَّهُ لَكَبِيرُكُمُ الَّذِي عَلَّمَكُمُ السِّحْرَ فَـَلأُقَطِّعَنَّ أَيْدِيَكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ مِنْ خِلَافٍ وَ َلأُصَلِّبَنَّكُمْ فِي جُذُوعِ النَّخْلِ وَلَتَعْلَمُنَّ أَيُّنَا أَشَدُّ عَذَابًا وَأَبْقَى 

"Berkata Fir'aun: 'Apakah kamu Telah beriman kepadanya (Musa) sebelum Aku memberi izin kepadamu sekalian. Sesungguhnya ia adalah pemimpinmu yang mengajarkan sihir kepadamu sekalian. Maka Sesungguhnya Aku akan memotong tangan dan kaki kamu sekalian dengan bersilang secara bertimbal balik, dan Sesungguhnya Aku akan menyalib kamu sekalian pada pangkal pohon kurma dan Sesungguhnya kamu akan mengetahui siapa di antara kita yang lebih pedih dan lebih kekal siksanya.'"

15. Surat Al Mukminun : 19

فَأَنْشَأْنَا لَكُمْ بِهِ جَنَّاتٍ مِنْ نَخِيلٍ وَأَعْنَابٍ لَكُمْ فِيهَا فَوَاكِهُ كَثِيرَةٌ وَمِنْهَا تَأْكُلُونَ 

"Lalu dengan air itu, kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur; di dalam kebun-kebun itu kamu peroleh buah-buahan yang banyak dan sebahagian dari buah-buahan itu kamu makan." 

Maksud lafazh ayat:

فَأَنْشَأْنَا لَكُمْ بِهِ جَنَّاتٍ مِنْ نَخِيلٍ وَأَعْنَابٍ

"Lalu dengan air itu, Kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur." Yaitu, Allah keluarkan bagi kalian melalui apa yang Allah turunkan dari langit, aneka macam kebun dan taman.

Sedangkan maksud lafazh ayat:

مِنْ نَخِيلٍ

"dari kurma dan anggur" yaitu di dalamnya terdapat pohon kurma dan anggur. (Tafsir Ibnu Katsir, tahqiq oleh Hani al-Haj V/345, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

16. Surat Yasin : 34

وَجَعَلْنَا فِيهَا جَنَّاتٍ مِنْ نَخِيلٍ وَأَعْنَابٍ وَفَجَّرْنَا فِيهَا مِنَ الْعُيُونِ

"Dan kami jadikan padanya kebun-kebun kurma dan anggur dan kami pancarkan padanya beberapa mata air." 

Maksud ayat tersebut adalah Allah menjadikan di dalamnya sungai-sungai yang mengalir di tempat-tempat yang mereka butuhkan agar mereka dapat memakan buah-buahnya. Allah telah memberikan nikmat-Nya kepada para makhluk dengan dijadikannya tanaman-tanaman..

Kata-kata kurma dan anggur mempunyai keistimewaan yaitu merupakan makanan yang tidak memerlukan bahan lain untuk mengkonsumsinya. Keduanya dapat dikonsumsi baik dalam keadaan matang di pohon (kurma basah/ruthab dan anggur) maupun dalam keadaan dikeringkan yaitu kurma kering/tamr dan kismis.

17. Surat Al Qamar : 20

تَنْزِعُ النَّاسَ كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ مُنْقَعِرٍ

"Yang menggelimpangkan manusia seakan-akan mereka pokok kurma yang tumbang."

18. Surat Ar Rahman : 68

فِيهِمَا فَاكِهَةٌ وَنَخْلٌ وَرُمَّانٌ

"Di dalam keduanya (ada macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima." 

Al-Hafizh Ibnu Katsir menjelaskan tentang maksud ayat tersebut yaitu penyebutan lafazh kurma dan delima dalam bentuk umum (nakirah) merupakan gambaran tentang keutamaan keduanya dibandingkan dengan buah-buahan selainnya.(Tafsir Ibnu Katsir VII/387, tahqiq oleh Hani al-Haj V/345, cet. Al-Maktabah at-Taufiqiyah, Mesir.)

19. Surat Al Haaqah : 7

سَخَّرَهَا عَلَيْهِمْ سَبْعَ لَيَالٍ وَثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ حُسُومًا فَتَرَى الْقَوْمَ فِيهَا صَرْعَى كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ خَاوِيَةٍ

"Yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus menerus; Maka kamu lihat kaum 'Aad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk)."

20. Surat Abasa : 29

وَزَيْتُونًا وَنَخْلاً

"Zaitun dan kurma."


Demikian ayat ayat Al Qur'an yang menyebut buah kurma. Pasti penyebutan tersebut bukan sekedar penyebutan, melainkan pasti ada hikmah yang luar biasa. Seperti kita ketahui kurma adalah buah yang memiliki kandungan dan khasiat yang luar biasa bagi kesehatan umat manusia. Dengan mengkonsumsinya sesuai sunah Nabi, insya Allah akan memberikan efek yang luar biasa bagi kesehatan tubuh dan jiwa kita.

Postingan Populer